FORUM

PERHITUNGAN PPH 21 UNTUK PEGAWAI TIDAK TETAP ATAU BORONGAN YANG DIBAYARKAN SECARA BULANAN (THR)

User / Member Content
Suprianto

06 Jun 2017 | 18:40


Dear Pajakku,

Mohon pencerahannya mengenai, cara perhitungan pph21 untuk pegawai tidak tetap atau borongan yang dibayarkan secara bulanan, untuk bulan Juni 2016 transaksi sbb: Gaji/upah                6.000.000 & THR                       3.000.000

Yang jadi pertanyaan apakah perhitungan PPH-nya :
1. Gaji dan THR disetahunkan?
Gaji                       6.000.000
THR                      3.000.000
Bruto                     9.000.000
Bruto Disetahunkan 108.000.000
PTKP                    (54.000.000)
PKP                       54.000.000
PPH 21 Setahun        3.100.000
PPH 21 Sebulan           258,333

2. Atau (Upah*12) + THR?
Upah Disetahunkan         72.000.000
PTKP                            (54.000.000)
PKP                                18.000.000
PPH 21 Setahun                  900.000
PPH 21 Sebulan                    75.000

* PPH Atas THR
Upah Disetahunkan          72.000.000
THR                                3.000.000
Bruto                             75.000.000
PTKP                           (54.000.000)
PKP                                21.000.000
PPH 21 Upah + THR           1.050.000
PPh 21 Upah                       (900.000)
PPh 21 atas THR                   150.000

PPh 21 Bulan Juni = 150.000+75.000 = 225.000

 
Moderator

06 Jun 2017 | 23:44


Sesuai Lampiran PER-16/PJ/2016 Bagian Pertama: Petunjuk Umum Penghitungan PPh Pasal 21 dan/ atau PPh Pasal 26 Poin 1.1.b:

Penghitungan PPh Pasal 21 atas Penghasilan Tidak Teratur bagi Pegawai Tetap
Apabila kepada pegawai tetap diberikan jasa produksi, tantiem, gratifikasi, bonus, premi, tunjangan hari raya, dan penghasilan lain semacam itu yang sifatnya tidak tetap dan biasanya dibayarkan sekali setahun, maka PPh Pasal 21 dihitung dan dipotong dengan cara sebagai berikut:
a. dihitung PPh Pasa! 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan ditambah dengan penghasilan tidak teratur berupa tantiem, jasa produksi, dan sebagrunya.
b. dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan tanpa tantiem, jasa produksi, dan sebagainya.
c. selisih antara PPh Pasa! 21 menurut penghitungan huruf a dan huruf b adalah PPh Pasa! 21 atas penghasilan tidak teratur berupa tantiem, jasa produksi, dan sebagainya.


Memang tidak ada Petunjuk Umum yang sama (terkait penghasilan tidak teratur) bagi Pegawai Tidak Tetap pada Bagian Pertama Lampiran tersebut. Tetapi apabila dicermati pada Bagian Kedua: Contoh Penghitungan PPh Pasal 21 dan/ Atau PPh Pasal 26 Poin III.4 Dan III.5 (Upah Harian/Satuan/Borongan/Honorarium yang Diterima Tenaga Harian Lepas Tetapi Dibayarkan Secara Bulanan) mekanisme penghitungannya konsisten dengan aturan di atas.

Dengan demikian, menjawab pertanyaan di atas, maka mekanisme penghitungan yang paling tepat adalah nomor 2. Contoh lebih lanjut dapat dilihat pada Lampiran PER-16/PJ/2016 Bagian Kedua: Contoh Penghitungan PPh Pasal 21 Dan/ Atau PPh Pasal 26 Poin III.4 Dan III.5.

Referensi:
Lampiran PER-16/PJ/2016